Kapolda: Pola Pengamanan Freeport Perlu Ditinjau Ulang

Jumat, 09 November 2012 06:10

 

Kapolda Papua Irjen. Pol. Drs. M. Tito Karnavian, MA

Kapolda Papua Irjen. Pol. Drs. M. Tito Karnavian, MA

JAYAPURA—Kapolda Papua  Irjen.  Pol. Drs. M. Tito Karnavian, MA  mengklaim pola pengamanan di areal PT. Freeport Indonesia di Tembagapura, Mimika, yang selama ini diterapkan perlu ditinjau  ulang,  yang mana  anggota hanya melakukan penjagaan dan patrol  tanpa ada langkah-langkah proaktif dan pendekatan  kemanusiaan.

Demikian  disampaikan  Kapolda  usai  acara kunjungan kerja Komisi III DPR  RI di Polda Papua,  Jayapura,  Rabu (7/11). Katanya,  engamanan selama ini sangat tidak efektif, karena polanya hanya penjagaan dan patroli, tanpa langkah-langkah pro-aktif, termasuk mendekati masyarakat yang melakkan penyerangan. Kita kan sudah tahu jaringannya, tinggal melakukan pendekatan kemanusiaan,” kata dia.

 

Menurut Kapolda, dengan pola lama, anggota yang melakukan penjagaan di arel Freepoort tidak mengetahui siapa yang melakukan penyerangan. Hal itu mengakibatkan timbulnya spekulasi pihak aparat yang merekayasa aksi penyerangan di Freeport.

“Polisi yang melakukan pengamanan Freeport diibaratkan seperti dalam aquarium, karena mereka hanya melakukan patroli, tanpa siapa tahu yang menyerang,” paparnya.

Kapolda juga mengakui, jajaran kepolisian sudah mengetahui pelaku penembakan yang kerap terjadi diarel PT Freeport Indonesia dengan tafsiran berjumlah 70 orang. Sementara anggota Polri dari Brimob yang melakukan pengamanan berjumlah 700 personel dan TNI berkisar 100 lebih.

“Kita tahu siapa yang sering lakukan penembakan, mereka berjumlah 70 orang dan kami mau lebih proaktif dengan memasuki mereka untuk mempengaruhi mereka,” tegasnya.  (mdc/achi/LO1)